oleh

Keluarga Ahmad Dhani,Mengadu ke Komnas HAM BeritaINews.com

BeritaINews.com Jakarta Komisi Nasional Hak Asasi Manusia menyatakan telah menyurati Pengadilan Tinggi DKI Jakarta terkait dengan pemindahan terdakwa Ahmad Dhani ke Rumah Tahanan Medaeng, Jawa Timur ke Rutan Cipinang, Jakarta. Surat itu dibuat setelah Komnas HAM kedatangan keluarga dan istri Ahmad Dhani, Mulan Jameela pada 7 Februari 2019.

Komisioner Komnas HAM Amiruddin Al Rahab mengatakan keluarga dan istri Ahmad Dhani datang ke lembaganya menyampaikan bahwa mereka sulit dan terbatas dalam menjalin komunikasi dengan terdakwa di Rutan Mendaeng. “Keluarga meminta agar Ahmad Dhani dipindahkan kembali ke Rutan Cipinang,”kata dia saat ditemui di kantornya, Senin, 4 Maret 2019.

Selain itu, keluarga curhat terkait masih adanya dua anak terdakwa yang masih kecil dan membutuhkan perhatian orang tuanya. Menurut keluarga, kata Amirrudin, anak terdakwa sulit jika mau menjenguk ayahnya di Rutan Medaeng. Mereka memohon agar kami meminta jaksa menimbang lagi soal penahanan Ahmad Dhani,”ujarnya.

Penahanan Ahmad Dhani di Rutan Cipinang dipindahkan ke Rutan Medaeng Surabaya karena pentolan grup band Dewa itu harus menjalani persidangan kasus ujaran kebencian di Pengadilan Negeri Surabaya. Kasus Ahmad Dhani di Surabaya terkait dengan ucapannya di media sosial. Ucapan Dhani dinilai menyinggung sebuah kelompok atau organisasi massa saat aksi Deklarasi #2019GantiPresiden di Surabaya pada 26 Agustus 2018.

Adapun Dhani menghuni Rutan Cipinang sejak 28 Januari lalu atas vonis 18 bulan penjara Pengadilan Negeri Jakarta Selatan dalam kasus ujaran kebencian. Sepuluh hari menghuni rutan, Ahmad Dhani dipindahkan ke Rutan Medaeng.

Setelah mendengar keluhan yang disampaikan istri dan keluarga Ahmad Dhani, Komnas HAM pun menyurati PT DKI. Dalam surat itu, Komnas HAM meminta jaksa menimbang soal penahanan musisi itu di Rutan

Tapi bukan berarti kami yang meminta agar penahanan Ahmad Dhani dipindahkan. Sebagai institusi kami hanya meneruskan. Sebab semua warga negara mempunyai hak untuk datang dan kami pasti terima,”kata Amiruddin.

Namun, berdasarkan surat balasan yang diterima Komnas HAM, Pengadilan Tinggi DKI menyatakan akan tetap menitip Ahmad Dhani di Medaeng. Alasan PT DKI mempertahankan penahanan Ahmad Dhani di sana untuk mempermudah proses hukum di Surabaya. Kalau keluarga Ahmad Dhani datang akan saya beritahu isi surat balasan ini,”kata dia. (*)

Komentar

News Feed