Bersiap, Ada Rencana Ganjil Genap di DKI Jakarta Jadi 25 Titik

Petugas Dishub DKI Jakarta mengatur arus lalu lintas di depan pintu masuk Taman Margasatwa Ragunan, Jakarta, Sabtu (23/10). Foto: Aprillio Akbar/ANTARA FOTODitlantas Polda Metro Jaya membuka peluang untuk mengembalikan jumlah ruas jalan ganjil genap di DKI Jakarta dari 13 titik menjadi 25 titik seperti sebelum masa pandemi.Terbukanya pengembalian jumlah ruas jalan ganjil genap ini dikarenakan situasi pandemi COVID-19 yang sudah semakin mereda serta status PPKM Level di Ibu Kota yang sudah berada di level 1.“Jadi ada wacana mengembalikan gage untuk dinormalkan kembali. Sesuai Pergub Nomor 88 jadi 25 ruas,” kata Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya, AKBP Argo Wiyono, dalam keterangan resminya beberapa waktu lalu.Polisi mengarahkan mobil ber-plat akhir angka genap pada titik ganjil-genap M.H Thamrin di Bundaran Patung Kuda dekat Monas, Rabu (1/9/2021). Foto: Jamal Ramadhan/kumparanTak hanya faktor pandemi yang sudah semakin mereda serta perubahan status PPKM Level, tingkat kepadatan lalu lintas yang sudah semakin parah, terutama saat jam-jam sibuk jadi pertimbangan lainnya.“Jalanan mulai macet lagi, orang ke kantor yang tadinya 15 menit jadi setengah jam, yang biasanya kecepatan 60 km/jam jadi 30 km/jam atau bahkan 20 km/jam, perlambatannya kan signifikan ya,” tambah Argo.Dengan adanya rencana pengembalian jumlah ruas jalan ganjil genap menjadi 25 titik, diharapkan akan membuat kepadatan arus lalu lintas saat pagi dan sore hari jadi bisa lebih terkendali.Polisi mengatur lalu lintas saat penerapan Ganjil Genap di Bundaran Senayan, Jakarta, Kamis (12/8). Foto: Jamal Ramadhan/kumparanKendati sudah ada rencana itu, Argo mengaku belum bisa memastikan kapan rencana pengembalian ruas jalan ganjil genap itu akan diterapkan.Menurutnya, sampai saat ini pihaknya bersama dengan Dinas Perhubungan dan Pemprov DKI Jakarta, masih akan mengkaji dan membahas terus hal tersebut.“Kita undang rapat dengan Dishub. Mungkin minggu-minggu besok ini akan kita lihat, kalau memang kondisinya ada peningkatan yang signifikan (bakal diterapkan),” jelas Argo.Adapun untuk saat ini, ganjil genap di DKI Jakarta masih diterapkan di 13 ruas jalan. Berikut lengkapnya.Jalan SudirmanJalan MH ThamrinJalan HR Rasuna SaidJalan MT HaryonoJalan Gatot SoebrotoJalan S. ParmanJalan Tomang RayaJalan FatmawatiJalan Panglima PolimJalan SisingamangarajaJalan Gunung SahariJalan DI PanjaitanJalan Ahmad Yani.Rambu ganjil-genap di Jalan Fatmawati, Jakarta Selatan. Foto: Irfan Adi Saputra/kumparanLalu, apabila nantinya ruas kawasan ganjil genap di DKI Jakarta jadi dinormalkan kembali seperti sebelum masa pandemi COVID-19 menjadi 25 lokasi, maka berikut tambahan 12 lokasi lainnya.Jalan Pintu Besar SelatanJalan Gajah MadaJalan Hayam WurukJalan MajapahitJalan Medan Merdeka BaratJalan SuryopranotoJalan BalikpapanJalan Kyai CaringinJalan PramukaJalan Salemba RayaJalan Kramat RayaJalan Stasiun Senen.***

Pos terkait

banner 468x60